SEKILAS INFO
: - Minggu, 19-09-2021
  • 1 bulan yang lalu / Pemenang Lomba Guru Menulis SMKN 1 Tuntang akan diumumkan hari ini pukul 09.45 WIB.
  • 1 bulan yang lalu / SMKN 1 Tuntang mengucapkan Dirgahayu Propinsi Jawa Tengah ke 71
  • 1 bulan yang lalu / SMKN 1 Tuntang mengucapkan Selamat Tahun Baru Islam 1443 H
Alasan Terbaik Belajar Kimia

Kimia sering disebut sebagai Ilmu Inti karena sebagian besar ilmuwan harus mempelajari bahan kimia di beberapa titik dalam studi atau penelitian mereka. Ahli biologi mempelajari semua bahan kimia yang digunakan oleh organisme hidup, ahli geologi dan ahli lingkungan meneliti bahan kimia dan senyawa yang ditemukan di tanah, batu dan mineral. Bahkan ahli astrofisika harus meneliti komposisi bahan kimia dari planet, bintang dan bulan.

Dengan begitu banyak konsekuensi, kimia adalah satu-satunya subjek yang tidak akan bisa Anda hindari jika Anda tertarik pada karier ilmiah. Dari awal mereka yang gelap berabad-abad yang lalu, para alkemis telah memperoleh semakin banyak pengetahuan tentang dunia di sekitar mereka dan reaksi-reaksi yang terjadi secara alami di alam. Sudah lama para ahli kimia ini berpikir bahwa alkimia memungkinkan mereka mengubah logam apa pun menjadi emas. Ini adalah hal yang masih harus dikejar (setidaknya tidak dengan cara yang masuk akal secara ekonomi).

Sejak naturalis Perancis, Antoine Lavoisier, menetapkan aturan konservasi massal pada tahun 1774, ahli kimia telah terlibat dalam banyak kemajuan ilmiah yang telah disaksikan dunia selama 250 tahun terakhir. Penelitian asli Louis Pasteur adalah kristalografi, bidang khusus kimia. Dari Sir William Ramsay pada tahun 1904 hingga Sir Gregory Winter pada tahun 2018, lebih dari dua lusin Kimiawan Inggris telah menerima hadiah Nobel untuk penelitian mereka. Jika Anda penasaran dengan dunia, selalu bertanya-tanya apa rahasia di balik rasi bintang dan ingin menyelamatkan lingkungan planet ini, Anda harus serius mempertimbangkan karier di bidang kimia. Berikut adalah alasan mengapa Anda harus memilih pelajaran kimia.

Pertama Memahami Dunia Di Sekitar Anda. Ketika Anda mempelajari kimia, Anda akan menemukan alasan mengapa segala sesuatu di sekitar Anda terjadi. Mengapa coklat terasa enak, mengapa sabun bersih atau mengapa langit biru? Memahami struktur atom atom, elektrokimia larutan asam basa, atau stoikiometri molekul sangat penting untuk memahami segala sesuatu di lingkungan Anda, mulai dari pasta gigi yang Anda gunakan setiap pagi hingga baterai ponsel yang mengisi daya baterai Anda setiap hari. Setiap reaksi di alam diatur oleh kimia, dari karat logam hingga pencernaan Anda.

Jika Anda memiliki pikiran yang ingin tahu, maka kursus kimia akan membantu Anda menjawab semua pertanyaan yang mungkin Anda miliki tentang dunia dan lingkungan Anda. Misalnya, apakah Anda tahu bahwa daun berubah warna di musim gugur karena produksi klorofil diatur oleh cahaya? Seiring hari semakin pendek jumlah klorofil dalam daun berkurang dan bahan kimia hijau yang begitu lazim selama hari-hari musim semi dan musim panas memberi jalan kepada senyawa lain yang hadir dalam daun. Produksi pigmen antosianin meningkat ketika kadar gula naik selama musim gugur, memberikan warna kuning daun. Karotenoid, yang produksinya tidak terpengaruh oleh sinar matahari, akan memberikan warna oranye dan cokelat pada daun.

Dan mengapa kita menangis ketika kita memotong bawang? Hanya karena asam sulfat dan enzim yang terkandung dalam sel-sel bawang dilepaskan ketika Anda mulai mengiris dan propanethial S-oxide, lalu menghasilkan gas senyawa sulfur yang mudah menguap. Reaksi alami untuk mata kita adalah membuat air mata untuk menghilangkan iritasi, tetapi ketika S-oksida propanethial bercampur dengan air mata kita, asam sulfat dihasilkan, membuat keseluruhan masakan, pengalaman menangis yang bertubrukan.

Kedua Lebih Baik Memiliki pengetahuan yang cukup tentang Apa yang Anda Beli. Mempelajari kimia juga akan membuat Anda menjadi pembeli yang lebih cerdas. Karena sebagian besar makanan yang kita telan diproses secara berat, menjadi lebih penting untuk memahami apa yang kita konsumsi. Namun, label makanan yang lebih rumit telah tumbuh, yang paling sulit adalah membuat semua pengawet, pemanis, pewarna makanan dan zat penstabil yang berbeda-beda mengandung dalam makanan kita. Dengan memahami bahan tambahan makanan seperti asam sitrat, Monosodium glutamat, Sodium benzoat, Sodium nitrit atau Guar Gum, Anda akan tahu mana yang aman untuk dimakan dan mana yang harus Anda hindari dalam makanan Anda.

Ketiga Menjadi Koki yang lebih Baik. Menjadi ahli kimia yang baik akan membuat Anda menjadi koki yang lebih baik. Semua makanan terbuat dari senyawa kimia dan memasak hanyalah mengubah ikatan kimia, menggunakan sifat-sifat materi dan bermain-main dengan pembakaran, oksidasi, reduksi, kelarutan dan reaksi kimia, untuk membuat bahan-bahan sesegar mungkin. Salah satu reaksi utama yang terlibat dalam memasak adalah reaksi Maillard. Ini adalah reaksi kimia utama di balik kelezatan makanan yang dimasak dan terjadi ketika asam amino, bahan penyusun semua protein hewani dan nabati, bereaksi dengan mengurangi gula yang terkandung dalam sebagian besar makanan.

Sebagian besar teknik memasak (menggoreng, memanggang, membakar dan memanggang dan bahkan memasak sangat lambat), melibatkan beberapa tingkat reaksi Maillard. Karamelisasi adalah contoh yang bagus lainnya dari bahan kimia di balik memasak. Tidak seperti reaksi Maillard, karamelisasi melibatkan apa yang oleh para ahli kimia disebut sebagai pirolisis, yang mungkin Anda sebut dengan pembakaran. Ketika gula bereaksi dengan air di atas suhu tertentu (antara 110C dan 180C tergantung pada gula yang terlibat), puluhan reaksi kimia terjadi, dan ratusan senyawa kimia yang berbeda dilepaskan.

Keempat Mudah Menemukan Pekerjaan. Kimia menawarkan banyak peluang kerja, dari kimia nuklir sampai kimia biologis atau kimia analitik Anda dapat dengan mudah mengkhususkan diri dalam bidang yang menarik minat Anda. Juga sangat umum bagi ahli kimia untuk terlibat dalam bidang sains lain dan berkolaborasi dengan ahli biologi, fisikawan, dokter, dan insinyur. Anda bisa menjadi Ilmuwan Bahan dan menemukan cara baru untuk menggunakan elemen yang dapat didaur ulang seperti plastik, kertas, karton atau produk sampingan industri makanan untuk membuat bahan baru untuk lebih melayani kebutuhan manusia dan mengurangi jumlah sampah yang berakhir di tempat pembuangan sampah dan mencemari lingkungan planet kita. Anda juga bisa menjadi ahli Nanoteknologi dan bekerja dengan elemen yang lebih kecil dari sel untuk menciptakan metode operasi dan diagnostik baru serta menciptakan obat yang lebih efisien.

Penulis : Nunung Fika Amalia, S.Pd, Guru SMKN 1 Tuntang
Editor : Nurul Rahmawati, M.Pd, Guru SMKN 1 Tuntang

Pengumuman sebelumnyaPergaulan Buruk Rusak Kebiasaan Baik

Tefa Prodi TKJ

Majalah SMKN 1 Tuntang

Data Sekolah

SMKN 1 Tuntang

NPSN : 6990563

Jl. Mertokusumo Candirejo Tuntang Kabupaten Semarang
KEC. Tuntang
KAB. Semarang
PROV. Jawa Tengah
KODE POS 50131
TELEPON 081390220602
FAX 0723-1234567
EMAIL smkn1tuntang@gmail.com

Novel Karya Siswa

Toilet SMKN 1 Tuntang

Agenda

Tefa Prodi Tata Busana

Laboratorium Komputer

Kalender

September 2021
S S R K J S M
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930