SEKILAS INFO
: - Minggu, 19-09-2021
  • 1 bulan yang lalu / Pemenang Lomba Guru Menulis SMKN 1 Tuntang akan diumumkan hari ini pukul 09.45 WIB.
  • 1 bulan yang lalu / SMKN 1 Tuntang mengucapkan Dirgahayu Propinsi Jawa Tengah ke 71
  • 1 bulan yang lalu / SMKN 1 Tuntang mengucapkan Selamat Tahun Baru Islam 1443 H
Berbahasa Indonesia Yang Baik Dan Benar

Bahasa Indonesia telah dinyatakan sebagai bahasa resmi negara di dalam Pasal 36 Undang-undang Dasar Tahun 1945, dan semakin dikukuhkan dalam Undang-undang Republik Indonesia Nomor 24 Tahun 2009. Tentang Bendera, Bahasa, Lambang Negara, serta Lagu Kebangsaan atau disingkat BBLNLK dan disahkan pada tanggal 9 Juli 2009. Masalah kebahasaan yang meliputi definisi Bahasa Indonesia (bahasa resmi nasional), bahasa daerah (bahasa yang digunakan secara turun-temurun di daerah di Indonesia), dan bahasa asing (bahasa selain bahasa Indonesia dan bahasa daerah) dijelaskan secara gamblang. Sehubungan dengan itu, Bahasa Indonesia wajib diimplementasikan dalam kehidupan bermasyarakat, seperti pada papan imbauan, penamaan gedung, jalan, badan usaha, permukiman, perkantoran, kompleks perdagangan, baik yang dikelola oleh pihak pemerintah maupun oleh pihak swasta. Namun, pada kenyataannya penggunaan Bahasa Indonesia pada badan publik belumlah terlaksana dengan baik.

Bahasa merupakan cerminan dari seseorang. Ketika seseorang berbahasa sebenarnya dia sedang menunjukkan jati diri dan identitasnya. Namun, sikap positif masyarakat terhadap Bahasa Indonesia masih sangat memprihatinkan. Hal ini terbukti dengan masih kurangnya masyarakat yang menunjukkan kemampuannya menggunakan Bahasa Indonesia secara baik dan benar pada penamaan di badan publik khususnya di kota Makassar. Selain itu, masyarakat cenderung pada penggunaan bahasa dan istilah asing yang tidak pada tempatnya.

Salah satu contoh penggunaan kosakata asing terdapat pada nama salah satu hotel di Makassar, yaitu Losari Beach Hotel. Penulisan pada papan nama Losari Beach Hotel sudah sesuai dengan struktur baku Bahasa Indonesia yang baik dan benar. Namun, penggunaan kosakata asing ‘beach masih dipertahankan pihak pengelola. Oleh karena itu, alangkah baiknya, seandainya nama hotel tersebut dikonversi menjadi Hotel Pantai Losari.

Dalam proses penamaan bangunan atau gedung, jalan, badan usaha, permukiman, perkantoran, kompleks perdagangan, dan lain-lain, seyogyanya dibuat dengan mematuhi kaidah Bahasa Indonesia yang baik dan benar, terutama yang menyangkut penggunaan ejaan, pilihan kata, dan pengalimatan. Selain itu, harus tetap berpegang pada semboyan bahasa yang menunjukkan bangsa bahwasanya disadari atau tidak, apabila seseorang berbahasa sebenarnya dia sedang menunjukkan jati diri atau identitasnya. Dengan cara selalu mengutamakan Bahasa Indonesia, dalam artian menempatkan kata, frase atau klausa berbahasa Indonesia pada posisi teratas dengan ukuran huruf yang lebih besar.

 

Penulis : Agung Kurniawan, S.Pd.
Editor : Nurul Rahmawati, M.Pd.

Pengumuman sebelumnyaSang Pengusaha Manusia Pengumuman setelahnyaPentingnya Pendidikan Karakter

Tefa Prodi TKJ

Majalah SMKN 1 Tuntang

Data Sekolah

SMKN 1 Tuntang

NPSN : 6990563

Jl. Mertokusumo Candirejo Tuntang Kabupaten Semarang
KEC. Tuntang
KAB. Semarang
PROV. Jawa Tengah
KODE POS 50131
TELEPON 081390220602
FAX 0723-1234567
EMAIL smkn1tuntang@gmail.com

Novel Karya Siswa

Toilet SMKN 1 Tuntang

Agenda

Tefa Prodi Tata Busana

Laboratorium Komputer

Kalender

September 2021
S S R K J S M
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
27282930